Categories
helikopter hilang kontak Nasional papua

Ini Daftar Penumpang Helikopter TNI yang Hilang Kontak di Papua

POJOKSATU.id, PAPUA – Helikopter TNI hilang kontak di Papua sejak Jumat (28/6) kemarin. Helikopter TNI AD itu membawa 12 prajurit. Tujuh di antaranya adalah crew, sedangkan lima lainnya merupakan Personil Yonif 725 Kendari.
Helikopter MI-17 dengan nomor registrasi HA-5138 tersebut hilang kontak di kawasan Oksibil, Pegunungan Bintang, Papua sekitar pukul 14.00 WIT. Hingga Sabtu pagi (29/6) helikopter tersebut belum ditemukan.
Komandan Korem 143/HO Sulawesi Tenggara, Letnan Kolonel TNI, Yustinus Nono Yulianto membenarkan bahwa ada anak buahnya yang ikut dalam rombongan.
Dia mengaku bahwa 5 prajurit TNI dari kesatuan Yonif 725 Woroagi berada dalam helikopter yang hilang kontak di Papua.
“Iya benar Pak. Ini masih sementara pencarian. Doakan yah,” kata Nono.
Kodam XVII/Cenderawasih telah mengerahkan ratusan prajurit TNI guna melakukan pencarian helikopter MI-17 tersebut.
Mereka melakukan penyisiran jalur darat dan udara dengan menggunakan pesawat milik Basarnas dibantu pesawat sipil.
“Basarnas gabungan juga telah melakukan pencarian bersama-sama dengan masyarakat setempat di wilayah jalur penerbangan Oksibil-Jayapura,” kata Kapendam XVII/Cenderawasih, Kolonel Inf. Muhammad Aidi di Jayapura.
Proses pencarian heli MI-17 dilaporkan masih terkendala kondisi cuaca buruk.
Komandan Lanud Silas Papare, Marsekal Pertama TNI Tri Bowo Budi Santoso menyatakan, tim sudah disiapkan di beberapa lokasi, yaitu di Kabupaten Jayapura, Mimika, dan Pegunungan Bintang.
“Kendalanya adalah alam yang semua penerbang di Papua tahu, di Oksibil itu cuacanya ekstrem, kemudian lokasinya juga cukup ekstrem,” ucapnya di Bandara Sentani, Sabtu (29/6).
Pesawat tersebut sebelumnya melaksanakan misi pendorongan logistik ke Pos Udara Pengamanan Perbatasan (Pamtas) di Distrik Okbibab Kabupaten Pegunungan Bintang.
Berikut ini daftar crew dan penumpang helikopter yang hilang kontak di Papua.
I. Crew
1. Kpt Cpn Aris
2. Ltt Cpn Ahwar
3. Kpt Cpn Bambang /flt eng
4. Srk Suriatna
5. Prt Asharul
6. Prk Dwi Pur
7. Srd Dita Ilham
II. Personil Yonif 725 dari Okbiban
1. Srd Ikrar Setya Nainggolan
2. Pratu Yanuarius Loe
3. Pratu Risno
4. Prada Sujono Kaimuddin
5. Prada Tegar Hadi Sentana
(one/pojoksatu)

Categories
helikopter hilang kontak Nasional papua

Helikopter Hilang Kontak di Papua, Nasib 12 Prajurit TNI Belum Diketahui

POJOKSATU.id, PAPUA – Helikopter hilang kontak di Papua sejak Jumat (28/6) kemarin. Hingga kini helikopter TNI AD yang membawa 12 prajurit itu belum ditemukan.
Kodam XVII/Cenderawasih telah mengerahkan ratusan prajurit TNI guna melakukan pencarian helikopter MI-17 dengan nomor registrasi HA-5138 tersebut.
Mereka melakukan penyisiran jalur darat dan udara dengan menggunakan pesawat milik Basarnas dibantu pesawat sipil.
“Basarnas gabungan juga telah melakukan pencarian bersama-sama dengan masyarakat setempat di wilayah jalur penerbangan Oksibil-Jayapura,” kata Kapendam XVII/Cenderawasih, Kolonel Inf. Muhammad Aidi di Jayapura.
Proses pencarian heli MI-17 dilaporkan masih terkendala kondisi cuaca buruk.
Komandan Lanud Silas Papare, Marsekal Pertama TNI Tri Bowo Budi Santoso menyatakan tim sudah disiapkan di beberapa lokasi, yaitu di Kabupaten Jayapura, Mimika, dan Pegunungan Bintang.
“Kendalanya adalah alam yang semua penerbang di Papua tahu, di Oksibil itu cuacanya ekstrem, kemudian lokasinya juga cukup ekstrem,” ucapnya di Bandara Sentani, Sabtu (29/6).
Heli MI-17 yang terbang dari Bandara Oksibil ke Bandara Sentani Jayapura dinyatakan hilang kontak pada Jumat (28/6) pukul 14.00 WIT.
Pada pukul 11.44 WIT, Heli MI-17 take off dari Bandara Oksibil menuju Bandara Sentani.
Sesuai perkiraan ekstimasi waktu, seharusnya heli tersebut landing di Sentani pada pukul 13.11 WIT. Namun heli tersebut hilang kontak di kawasan Oksibil, Pegunungan Bintang, Papua.
Heli MI-17 dilaporkan membawa 12 orang terdiri dari 7 orang kru dan 5 orang personel Satgas Yonif 725/Wrg yang akan melaksanakan pergantian pos.
Pesawat tersebut sebelumnya melaksanakan misi pendorongan logistik ke Pos Udara Pengamanan Perbatasan (Pamtas) di Distrik Okbibab Kabupaten Pegunungan Bintang.
(rmol/pojoksatu)